Banner Pemprov

Herman Deru Dibuat Takjub Megahnya Masjid Raya Abdul Kadim Desa Epil Muba

waktu baca 4 menit
Kamis, 13 Apr 2023 17:38 0 182 admin
Banner Pemkot Palembang

Bumi Sriwijaya —  Gubernur Sumsel H Herman Deru  meresmikan   Masjid Raya Abdul Desa Epil, Kecamatan Lais, Kabupaten Musi Banyuasin (Muba), Rabu (12/4).

Peresmian masjid megah tersebut dita dai dengan penandatanganan prasasti dan pemotongan pita oleh Gubernur didampingi Pj Bupati Muba H Apriyadi.

Masjid yang berdiri  diruas jalan Palembang- Sekayu itu didirikan Prof. Dr. H. Abdul Kadim  dengan pengerjaan hampir empat tahun.

Dalam  arahannya Herman Deru aku kagum dengan  megahnya masjid Abdul Kadim. Karena itu dia berharap megahnya bangunan masjid harus diikuti dengan hidupnya kegiatan ibadah mulai dari sholat 5 waktu berjelaah, kajian Islam atau aktifitas TKA/TPQ dan rumah tahfidz.

“Saya salut masjid sebesar ini dibangun dengan megah oleh putra daerah asal desa Epil ini. semoga masjid ini membawa banyak keberkahan bagi masyarakat dan Kabupaten Muba,” Kata Herman Deru.

Menurutnya masjid yang berkarisma adalah masjid yang diurus oleh petugas-petugas yang profesional dibidangnya. Oleh karena itu, Herman Deru mengharapkan  Muazin yang mengumandangkan azan betul-betul memiliki suara yang enak didengar sebagao ajakan sholat berjemaah. Begitu juga dengan petugas  Imamnya.

“Saya menyarankan petugas muazin dan imam di masjid ini adalah petugas yang sudah profesional, jika kita lihat masjid-masjid yang berada di mekah dan madinah itu berkarisma karena suara adzan yang  merdu dari petugas muazinnya,” ujarnya.

Disamping itu juga Herman Deru mengaku bangga, lantaran pembangunan masjid megah tersebut tanpa meminta sumbangan di jalan-jalan. Sebab dari awal dirinya telah mengeluarkan edaran larangan meminta sumbangan pembangunan rumah ibadah di jalan raya.

“Bersyukurnya lagi masjid semegah ini pembangunannya tanpa meminta sumbagan di jalan, saya pernah intrukskan untuk tidak meminta uang di jalan karena banyak hal-hal buruk yang dapat disebabka karena tindakan tersebut salah satunya kecelakaan,” tuturnya.

Herman Deru mengharapkan Keberadaan Masjid Raya Abdul Kadim dapat menjadi pendukung bagi program Rumah Tahfidz.

Apalagi lanjut Herman Deru mengatakan, H. Abdul Kadim telah mendatangkan guru tahfidz khusus dari Aceh untuk mengajar di sekolah tahfidz yang dia punyai.

“Terkait program rumah tahfidz ini program gubernur, dua tahun awal kita targetkan 3500, alhamdulillah sekarang telah melampaui target sekaranh sudh ada 5000 rumah tahfidz, dengan adanya pembangunan masjid ini semoga bisa membantu sukseskan program rumah tahfidz,” imbuhnya.

Sementara itu Pj. Bupati Muba H. Apriyadi dalam sambutannya menyebut, Masjid Raya Abdul Kadim merupakan masjid termegah yang ada di Kabupate Muba.

Oleh karena itu, dirinya secara pribadi mengungkapkan terimakasih kepada pendiri masjid H. Abdul Kadim yang telah membangun masjid megah di Desa Epil.

“Alhamdulillah Muba mempunyai masjid yang begitu megah, terimakasih kepada H. Abdul Kadim sebagai putra daerah asal Muba telah membangunkan masjid di kapung halamannya semoga ini menjadi berkah bagi masyarakat di Muba,” Kata Apriyadi.

Menurutnya keberadaan masjid tersebut secara tidak langsung telah membuat Kabupaten Muba dikenal masyarakat di luar Sumsel.

“Masjid ini secara tidak langsung mempromosikan Kabupaten Muba dikenal banyak orang secara nasional, karena megahnya bangunan masjid ini membuat banyak oramg tertarik mengunjunginya baik itu untuk beribadah sekaligus mengabadikan momentnya,” ungkapnya.

Ditempat yang sama Ketua Dewan Pembina sekaligus Pendiri Masjid Raya Abdul Kadim, H. Abdul Kadim mengatakan masjid tersebut dibangun untuk masyarakat banyak.

“Masjid ini adalah milik kita bersama yang saya bangun atas bantuan bayak orang tentunya bukan saya sendiri, banyak yang terlibat dalam pembagunan masjid ini, semoga ini mejadi ladang pahala bagi kita semua, alhamdulillah tidak ada bermasalah,” katanya.

Abdul Kadim berencana mendaftarkan ikon kursi kaki patah dan  beduk di Masjid Raya Abdul Kadim ke Museum Rekor Indonesia (MURI).

“Beduk besar di masjid ini, diperkirakan salah satu yang terbesar di dunia. Diameternya sekitar 2,3 meter dan panjang 3,5 meter, ntuk beduk kulit sapinya saja kita datangkan dari New Zealand. sebuah kursi besar, dengan tinggi sekitar 9 meter di sisi kiri depan lapangan masjid, bahannya kayu unglen,” jelasnya.

Pada kesempatan itu juga, Abdul Kadim meminta semua pemangku kepentingan dan masyarakat turut memakmurkan masjid yang ia dirikan tersebut.

“Tujuan saya bukan hanya membangun masjid, tapi bgaimana kita bisa mengisi berbagai kegiatan ibadah di masjid ini sebagai cara kita memakmurkan masjid,” tandasnya. (ril)

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

LAINNYA