Banner Pemprov

Pj Bupati Apriyadi : Adipura Untuk Warga Terus Giatkan Bersih Lingkungan dan Olah Sampah Organik Jadi Kompos

waktu baca 2 menit
Selasa, 28 Feb 2023 07:51 0 115 admin
Banner Pemkot Palembang

Bumi Sriwijaya – Setelah sempat dua tahun absen mendapatkan penilaian Adipura karena pandemi COVID-19, kini Kabupaten Muba mengembalikan lagi citra sebagai Kabupaten bersih dengan berhasil meraih Piala Adipura.

Hal ini diketahui saat Pj Bupati Muba Apriyadi Mahmud menerima langsung Penghargaan Anugerah Adipura 2022 yang diserahkan secara langsung oleh Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya Dalam Rangka Peringatan Hari Peduli Sampah Nasional Tahun 2023 di Auditorium Dr. Soedjarwo, Gedung Manggala Wanabakti Jakarta, Selasa (28/2/2023).

“Piala Adipura ini saya persembahkan untuk petugas kebersihan di Kabupaten Muba dan seluruh masyarakat yang komitmen untuk terus menjaga kebersihan,” ungkap Pj Bupati Apriyadi Mahmud.

Menurutnya, dengan kembali diraihnya Piala Adipura untuk Kabupaten Muba bukan untuk menjadi puas diri karena dinobatkan sebagai daerah bersih tetapi menjadi ajang agar selalu komitmen mendukung dan menjaga kebersihan di lingkungan masing-masing.

“Menjaga kebersihan lingkungan menjadi tanggung jawab kita bersama, lingkungan dan daerah yang bersih dapat menciptakan wilayah yang sehat dan nyaman,” tuturnya.

Mantan Kepala Bappeda Muba ini mengajak, agar warga Muba berinovasi mengelola sampah organik menjadi kompos.

“Sampai saat ini pengelolaan sampah organik atau sampah sisa makanan masih menjadi PR kita, untuk itu saya mengajak agar masyarakat berlomba-lomba untuk inovasi terutama mengelola sampah organik menjadi pupuk kompos,” terangnya.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH Kabupaten Muba, Andi Wijaya Busro SH MHum mengatakan, peraihan piala Adipura kali ini merupakan peraihan yang ke-13. “Muba sudah meraih Piala Adipura dari tahun 2005 hingga 2019 berturut-turut. Di tahun 2020 dan tahun 2021 penilaian ditiadakan karena pandemi COVID-19. Penilaiannya baru diadakan lagi di tahun 2022 dan diumumkan di tahun ini. Penilaian Adipura lebih ketat dari tahun-tahun sebelumnya, karena selalu berevolusi dari tahun ke tahun tentang pengelolaan lingkungan,” imbuhnya.

“Jika dahulu penghargaan Adipura kategorinya hanya Terbersih tetapi sekarang tentang pengelolaan lingkungan berkelanjutan. Sekayu dinilai sebagai kota kecil lantaran pengelolaan sampah dan strategis pengurangan sampah plastik di kota,” jelasnya.

Sementara itu, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya Bakar mengajak warga untuk mengolah sampah organik menjadi pupuk kompos. Siti menegaskan aksi ini sejalan dengan komitmen pemerintah dalam mencapai target nasional penurunan gas emisi rumah kaca dan mendorong pengendalian perubahan iklim.

“Saya ucapkan selamat kepada daerah yang meraih penghargaan Piala Adipura Tahun 2022. Terus komitmen menjaga kebersihan di wilayah masing-masing, dan memaksimalkan mengolah sampah organik menjadi pupuk kompos,” tandasnya.

Dalam kesempatan pemberian Penghargaan Anugerah Adipura 2022 tersebut Pj Bupati Apriyadi Mahmud turut didampingi Kepala DLH Andi Wijaya Busro, Kepala Dinkominfo Muba Herryandi Sinulingga AP, dan Plt Kabag Protokol dan Dokumentasi Pimpinan Rangga Perdana Putera SSTP. (Al/*)

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

LAINNYA